Senin, 08 April 2013

SEKILAS TENTANG THARIQAH ‘ALAWIYAH


SEKILAS TENTANG THARIQAH ‘ALAWIYAH
Dalam kitab Al-Maslakul-Qorib Likuli Salik Munib, karya Al Habib Thohir bin Husein bin Thohir ada keterangan sebagai berikut :
Thariqah ‘Alawiyah adalah meneguhkan ‘aqidah Ahlus Sunnah yaitu para Jama’ah yakni ‘aqidah para Salaful Ummah Ash-Shalihun yaitu para shahabat, tabi’in, tabi’it-tabi’in dan para pengikut mereka seterusnya dalam kebaikan, mengetahui hokum-hukum ‘ainiyah artiya kewajiban-kewajiban yang bersifat perorangan, mengikuti atsar-atsar nabawiyah yang memberitakan tentang perilaku-perilaku Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan berpegang serta menjalani adab-adab syar’iyah. Thariqah ini menerapkan apa-apa yang terpuji dalam ucapan dan perbuatan, karena menghindari hal-hal yang hanya bersifat rasional dan kebiasaan. Oleh karenanya bagi para penempuh thariqah ini, seyogyanya mengambil ilmu terlebih dahulu yang disertai dengan ketaqwaan, menjauhi hawa nafsu, shihatul-iqtida’ (benar-benar dalam mengikuti), teliti mengikuti ijma’ dan berhati-hati dalam hal-hal yang diperselisihkan degan yang mengambil yang terbaik. Dia adalah thariqah utama dan metodeyang telah ditempuh oleh para sayyid dari keluarga dan keturunan Ba-‘Alawy, dari generasi ke generasi sampai kepada moyang mereka, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.” (Maslakul Qorib. Hal.124)
Mu’assis atau orang dianggap sebagai perintis Thariqah ‘alawiyah ini adalah Al-Imanul- A’dhom Al-Faqihul –Muqodam Muhammad bin Ali Ba’alawy, yang lahir di kota Tarim, Yaman selatan pada tahun 574 H, dan wafat pada tahun 653 H.
Dalam usia relative muda, beliau telah hafal Al-Qur’an. Predikat yang disandangkan kepada beliau yakni “Al-Imanmul-A’dhom” dan “Al-Faqihul Muqoddam”, adalah suatu bentuk pengakuan dari masyarakat banyak terhadap kebesaran pribadinya, keteladanan perilakuny serta kedalaman ilmu agamanya.
Penulis kitab Al-Masyra’ur-Rawy, al-Alamah Al-Habib Muhammad bin Abi Bakr Asy-Syali Ba-‘Alawy, menjelaskan bahwa Al-Faqihul –Muqodam Muhammad bin Ali Ba’alawy adalah maha guru dalam bidang syari’ah secara mutlak dan imamnya para ahli hakekat secara ittifaq (kesepakatan pengakuan banyak ulama).
Dibagian lain kitab tersebut juga disebutkan bahwa beliau secara ijma’ diakui guru ahli syarri’ah dan thariqah serta pembawa panji rombongan ahli hakikat. Seorang ulama besar, Al-Imam Sufyan Ats-Tsauri menyatakan: ”Barang siapa berkumpul pada dirinya dua sifat dari sifat-sifat berikut ini, maka tidaklah seorangpun pada zamannya yang dapat mengunggulinya, yaitu Asy-Syarif As-Sunny (seorang keturunan Nabi yang Ahli Sunnah), Al-Faqih Ash-Shufy ( seorang ahli fiqh lagi ahli tashawwuf), Al-‘Alim Az-Zahid (seorang yang berilmu lagi ahli zuhud), Al-Ghony Al-Mutaqadli’ (seorang kaya lagi rendah hati) dan Al Faqir Asy Syakir (seorang fakir yang bias bersyukur)”. Dan pada diri Al-Faqihul-Muqoddam Muhammad bin Ali Ba-‘Alawy terkumpul sifat-sifat tersebut. Sedang nama “Alawiyah” untuk thariqah ini, ada perbedaan pendapat tentang nisbat alawiyah itu kepada siapa. Dalam kitab Tarikhat-Thuruq ash- Shufiyah dijelaskan bahwa nisbat alawiyah ini kepada Sayyidina Ali bin Abi Tholib, dan di bagian lain dari kitab tersebut juga dijelaskan bahwa nisbat itu kepada Al-Imam Al-Kabir Muhammad bin Ali yang terkenal dengan Ba- ‘alawy Al-Ja’fary. Sementara di kalangan para haba-ib dzurriyatur-Rasul (Keturunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam), yang merupakan pembawa panji-panji penerus thatiqah ini, dinyatakan bahwa nisbat alawiyah adalah kepada ‘Alawy bin Ubaidillah bin Ahmad bin ‘Isa Al-Muhajir. Dan pendapat terakhir inilah yang paling bisa dipegangi, karena sumber informasinya adalah orang-orang yang bisa dipertanggungjawabkan keterangannya berkaitan dengan Thariqah ‘Alawiyah ini.
                     A.        Sanad Thariqah ‘Alawiyah
Thariqah ‘Alawiyah yang lazim dikenal sebagai thariqahnya Ahli Baitin-Nabi ini, tentu sanadnya dapat dipegangi kemuttashilannya sampai kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Bahkan sebagai thariqah yang sering dikatakan “induk” dari thariqah-thariqah lainnya, maka kemu’tabarahannya tidak perlu diragukan lagi.
Thariqah yang dirintis oleh Sayyidina Al-Faqihul-Muqoddam Muhammad bin Ali Baa-‘Alawy ini mempunyai dua) jalur sanad;
1.      Jalur A-ba’wal Judud (ayah dan kakek keatas), dan
2.      Jalur Syuyukh (para guru).
Adapun dari jalur Aba’ wal judud, Al-Faqihul-Muqoddam menerima dari ayahandanya, Sayyid Ali, yang menerima dari ayahandanya Sayyid Muhammad Shahibir-Ribath dan seterusnya sampai Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam.
Sedang dari jalur Syuyukh, Al-Faqihul Muqoddam mengambil dari 2(dua) orang gurunya, yakni Sayyid Abdullah Sholeh bin Ali Al-Maghrabi dan Sayyid Abdurrahman Al-Miqdad bin Muhammad Al-Hadlrami, yang keduanya mengambil dari Al-Imam Syaikhul-Islam Syu’aib bin Al-Husein yang lebih dikenal dengan “Abu Madyan Al-Maghrabi” dan seterusnya sampai kepada Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam, dari Jibril ‘alaihissalam dan dari Allah subhanahu wa ta’ala.
Barang siapa yang ingin lebih lanjut menela’ah pada Rijal Silsilah adz- Dzahab thariqah ini, silahkan membaca khotimah kitab Asasul Islam. Dan Barang sapa ingin mengetahui manaqib mereka, silahkan membaca kitab Kanzul-Barahin dan kitab Al-Masyra’ur-Rawy.


                     B.        Talqin Dzikir dan Aurad Thariqah ‘Alawiyah    
Sebagaimana dalam thariqah-thariqah yang lainnya, dalam pengambilan dzikir Thariqah ‘Alawiyah juga menerapkan talqin dzikir, sebagaimana hal ini dijelaskan oleh Habib Thihir bin Husein bin Thohir dalam kitabnya Al- Maslakul-Qorib likulli Salik Munib: “Mereka (para Sa-dah ‘Alawiyah) memohon dengan sungguh-sungguh kepada Allah denagn segala bentuk qurbah (pendekatan), dan mereka berucap (berdzikir) dengan melalui akhdzul-‘ahd wat-talqin (pengambilan perjanjian dan pendiktean), berpakaian khirqoh, memasuki khalwat, riyadlah, mujahadah dan mengikat persahabatan”. 
(Keterangan: Rangkaian kegiatan ini untuk seseorang yang diangkat sebagai Imam atau mursyid dalam thariqah ‘alawiyah. Berpakaian khirqoh disini maksudnya adalah pemberian pakaian khusus sebagai suatu bentuk penobatan orang tersebut sebagai Imam).
Adapun bentuk talqin dzikir untuk orang-orang awam) yang akan memasuki thariqah ‘Alawiyah, adalah seperti digambarkan sekilas dalam kitab Al-Masyra’ur-Rawy sebagai berikut;
“Adalah Syams Asy-Syumusi Syaikh Abdullah Al-‘Aidrusi apabila mengajarkan thariqahnya, maka beliau perintahkan kepada muridnya agar bertaubat dan beristighfar kemudian diberi talqin dzikir, setelah itu dia diminta menyatakan berikut ini;
اشهد ان لا اله الا الله  واشهد ان محمد ا عبده ورسوله امنت با الله  وملئكاته وكتبه ورسله واليوم  الاخر والقدر خير  وشره من الله وعذب القبر  ونعيمهو سؤال المكين والبعث والمزان والصراط والحساب والجنة والنار. رضيت با الله ربا وبالاسلام دينا و بمحمد صلى الله وسلم نبيا ورسولا ورضيت بك شيخا وواسطة الى الله.  
Itulah contoh talqin dzikir dalam thariqah ‘Alawiyah, yang kemungkinan antara satu imam dengan imam lainnya menerapkan cara yang berbeda, namun pada hal-hal yang prinsip tentu tidak ada perbedaan di antara mereka. Sedangka mengenai aurad (wirid-wirid) dalam Thariqah ‘Alawiyah, ada perbedaan dengan thariqah-thariqah lainnya, yakni kalau dala thariqah lainnya ada ketentuan jumlah dan waktu pelaksanaannya, sedangkan dalam thariqah ‘Alawiyah hal tersebut tidak ada. Namun bukan berari bahwa dalam thariqah ‘Alawiyah tidak ada bacaan yang dilakukan secara istiqomah, hanya saja ketentuan jumlah aurad dan waktu pelaksanaannya sepenuhnya tergantung kepada petunjuk dan arahan dari Syaikhnya. Karena dialah yang lebih tahu batas kemampuan para murid asuhannya, dimana antara murid yang satu tentu mempunyai batas kemampuan yang berbeda dengan murid yang lainnya.
Namun demikian secar garis besar, dalam kitab Al-Maslakul-Qorib disebutkan bentuk ijazah yang diberikan kepaa para murid thariqah ‘Alawiyah, yaitu sebagai berikut :
“Dan inilah bentuk ijazah, hendakya engkau membaca setiap setelah shalat (maktubah):
لا اله الا الله الملك الحق المبين محمد رسول الله الصادق وعد الامين.
استغفرالله من قولى وفعلى و يا حق انصرنى على الحق
Demikian juga bacalah Al-Wird Al-Latif-nya Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad di pagi dan sore hari, Ratib Al-Haddad setiap malam atau malam jum’at dan Senin, Al-Qur’an walau satu maqra’ setiap hari. Hadiri shalat Jum’at dan Shalat Jama’ah dan perhatikan keduanya. Demikian juga hidupkan waktu antara Maghrib dan Isya’ dengan Shalat Awwabin dan lainnya. Demikian juga Tahajjud dan Witir serta mengisi waktu antara Shalat Shubuh sampai terbitnya matahari dengan dzikir, fikir dan shalat Isyraq. Demikian juga Shalat Dluha. Hendaknya mereka (para murid ‘Alawiyah) satu hati dalam amar ma’ruf dan nahi munkar sesuai dengan kemampuan. Ingatlah kewaspadaan Allah dalam segala perbuatanmu, khususnya saat-saat berdzikir. Perbanyaklah dzikir kepada Allah dengan lafadzh “Allah” atau “La ilaaha illallah” dengan tanpa hitungan. Perhatikanlah ta’lim atau mempelajari apa-apa yang diwajibkan Allah kepadamu dengan bertanya dan bergaul dengan para ulama ‘amilin. Hormatilah orang-orang mulia dan para ulama, terlebih berdarah keturunan kenabian yang merupakan sesuatu yang tidak ada imbangannya dengan kata-kata dan perbuatan. Dengan kata-kata yaitu hendaknya ketika kamu berbicara kepada mereka dengan kata-kata penghormatan, dan dengan perbuatan yaitu berdiri untuk mereka ketika mereka datang maupun ketika mereka pergi”. (Al- Maslakul-Qorib, Hal.128-129)
                     C.        Akhirul Kalam
As-Sayyid Anis bin ‘Alwy bin Ali bin Muhammad Al-Habsyi (Solo; Jawa Tengah), ketika dimintai pendapatnya mengenai Thariqah ‘Alawiyah ini menjelaskan bahwa Thariqah ‘Alawiyah adalah Thoriqotul Qur’an Was-Sunnah wa Ijma’il- Ulama. Dan dalam thariqah ini ada 4 (empat) hal yang ditekankan, yaitu;
1.      ‘Amalun kholashun ‘anisy-syawa-ib (perbuatan yang bersih dari hal-hal yang tercela),
2.      ‘Ilmun (pentingnya mencari dan beramal dengan ilmu),
3.      Akhlaqun (prilaku sehari-hari yang terpuji), dan
4.      Katsrotul-aurad (banyak melakukan dzikir untuk taqorrub kepada Allah).

Beliau juga menegaskan bahwa Thariqah ‘Alawiyah adalah “Dhohiruha Ghazaliyah wa Bathinuha Syadzaliyah”. Artinya, secara lahiriyah adalah menerapkan ajaran-ajaran Al-Imam Hujjatul Islam Abu Hamid Al-Ghazali, yang begitu berat di dalam masalah-masalah syari’at, dan secara batiniyahnya menerapkan ajaran-ajaran Al-Imam Abul Hasan Asy-Syadzali, seperti Syiddatul-Iftiqor (hati senantiasa merasa sangat butuh kepada Allah), Syuhudul-Minnah (hati senantiasa menyaksikan datangnya  anugrah Allah setiap saat), Ru’yatut-Taqshir ma’at-Tasymir (hati senantiasa tidak mampu melaksanakan kewajiban dari Allah denagn baik dan berusaha sungguhsungguh untuk meningkatkannya), Al-Inkisar (hati senantiasa meratapi perbuatan-perbuatan dosa yang dilakukannya sambil senantiasa mengharap rahmat Allah SWT semata) dan sebagainya.
Itulah sekilas tentang Thariqah ‘Alawiyah, namun ada Informasi yang perlu disampaikan disini juga bahwa pada harikamis, 16 Ramadhan 1423 H / 21 november 2002, telah dinobatkan oleh Rais ‘Am Jam’iyah Ahli Al Thariqah Al-Mu’tabaroh An-Nahdliyah, seorang imam / Mursyid Thariqah ‘Alawiyah ini, yaitu Habib Muhamad Effendi bin Hasan Badri bin Hasyim bin Mustofa bin Sultan Syarif Ali Al-Eydrus yang berdomisili di daerah Karangsari Gedong Kuning Yogyakarta. Akan tetapi, sampai saat ini Team Penulis belum bisa mendapatkan informasi secara lengkap mengenai kaifiah atau tata cara pengamalan Thariqah ‘Alawiyah maupun sanad keimanan / kemursyidan dari yang bersangkutan. Insya Allah dan mudah-mudahan pada penerbitan berikutnya, Informasi mengenai hal tersebut dapat disampaikan secaralebih lengkap dan lebih sempurna.
(Sumber: http://ajenganbaros.blogspot.com/2012/01/sekilas-tentang-thariqah-alawiyah.html)

Tidak ada komentar: